Saturday, October 31, 2020
Home Headline Hadapi Masalah Penanganan Covid 19, Kapolda Jabar Terima Kunjungan Kerja BNPB

Hadapi Masalah Penanganan Covid 19, Kapolda Jabar Terima Kunjungan Kerja BNPB

BANDUNG-Kapolda Jabar bersama Gubernur Jabar, Kasdam III / Siliwangi dan FKPD Provinsi Jabar Menerima Kunjungan Kerja Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Selaku Satuan Tugas Penanganan Covid-19 Ke Provinsi Jawa Barat, di Gedung Pakuan Bandung, Kamis (6/8/2020).

Gubernur Jawa Barat pada kesempatan tersebut menyampaikan bahwa FKPD Jawa Barat selalu kompak dalam menghadapi masalah penanganan Covid – 19, itu adalah kunci keberhasilan terkendalinya di Jawa Barat

“Nilai yang dibangun untuk melawan Covid – 19 di Jawa Barat adalah Proaktif, Transparan, Ilmiah, Inovatif dan Kolaboratif” ujar Gubernur Jabar.

“Di Jawa Barat sudah terdapat vaksin, namun harus dilakukan test selama 6 bulan sebanyak 1600 relawan, sampai saat ini baru 800 – an, Jika vaksin berhasilpun durasi untuk vaksinisasi butuh proses yang begitu lama hingga ke seluruh masyarakat, jadi selama vaksin belum tersebar kita harus tetap mengedepankan protokol kesehatan, disamping itu
di Jawa Barat pemerintah sudah menyiapkan 6 juta masker untuk dibagikan secara gratis kepada masyarakat yang membutuhkan,” tutur Gubernur.

Gubernur Jabar mengatakan berdasarkan analisis secara umum, pada penanganan Covid – 19, di Jawa Barat termasuk Provinsi yang terkendali, contohnya untuk bantuan masker dan alat-alat pendukung penanganan Covid – 19, kemudian disampaikan bahwa permintaan di Jawa Barat hanya ingin melakukan peningkatan rasio testing dan hal tersebut sudah disetujui seperti melibatkan swasta dalam pengetesan dan juga peningkatan SDM serta operasional dan logistik

Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana Prov. Jabar selaku satuan tugas penanganan Covid-19 pada kesempatan tersebut sangat mengapresiasi kepada FKPD Jabar yang telah kompak dalam menangani Covid – 19 hingga terkendali di Jabar, diharapkan Jabar mendapatkan usulan gelar Test PCR secara massive, serta harus menambah tenaga kerja laboratorium serta dukungan operasional dan logistik

“Perhatikan kepada instansi atau lembaga yang mempunyai anggota banyak, maka diharapkan para pemimpinnya harus cepat dan tanggap menangani jika ada yang terpapar Covid – 19 sehingga tidak menyebar kepada masyarakat, Kita harus melindungi dan memperhatikan betul pasien terkonfirmasi Covid – 19 yang memiliki imunitas rendah dan penyakit komplikasi karena orang tersebut penyebab jumlah kematian terbanyak orang terpapar Covid – 19 di Indonesia atau sejumlah 85 %,” tutur Kepala BNPB.

“Terus pertahankan dan tingkatkan apa yang sudah diraih dalam pengendalian Covid – 19 di Jawa Barat,” ujar Kepala BNPB Jabar.

Ditambahkan oleh Kepala BNPD Jabar bahwa Pendidikan baru 27 % yang berani membuka tatap muka di daerah yang zona hijau.*

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular

Rekomendasi Wisata Alam yang Menawan di Lembang, Bandung

BERITABANDUNG.id - Kota Kembang sebagai julukan Bandung, memang tidak pernah bohong untuk memberikan pemandangan alam yang cantik dan indah. Gak heran budayawan Martinus...

Atalia Ridwan Kamil Dinobatkan sebagai Pejuang Perempuan di Masa Pandemi COVID-19

BERITABANDUNG.id - Ketua TP-PKK Provinsi Jawa Barat (Jabar) Atalia Praratya Ridwan Kamil dinobatkan sebagai "Pejuang Perempuan di Masa Pandemi COVID-19" oleh DPD Komite...

Wisatawan Padati Kawasan Lembang di Hari Kedua Libur Cuti Bersama

BERITABANDUNG.id - Wisatawan semakin memadati kawasan wisata Lembang, Kabupaten Bandung Barat (KBB) pada libur panjang cuti bersama Oktober 2020. Berdasarkan pantauan di ruas Jalan...

Antisipasi Kemacetan, Bus dan Truk Dilarang Lewat Jalur Alternatif Cimahi-Dago Bandung

BERITABANDUNG.id - Bus dan truk dilarang melintasi jalur alternatif menuju Lembang maupun Cimahi dan Padalarang selama libur cuti bersama Oktober 2020. Hal tersebut...

Recent Comments

Pin It on Pinterest

Share This

Share this post with your friends!