Sunday, September 19, 2021
Home Pemerintah Jika Lonjakan Covid-19 Tak Terkendali, Bandung Bisa Kolaps

Jika Lonjakan Covid-19 Tak Terkendali, Bandung Bisa Kolaps

BERITABANDUNG.id – Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes) Kota Bandung, dr Ahyani Raksanegara, menjelaskan maksud Kota Bandung terancam mengalami kolaps akibat kasus Covid-19.Seperti diketahui, Wakil Wali Kota Bandung, Yana Mulyana, sebelumnya mengatakan bahwa dirinya merasa khawatir Kota Bandung kolaps bila lonjakan kasus positif Covid-19 terus meningkat dan tidak terkendali setiap harinya.

Ahyani menuturkan, maksud dari situasi kolaps tersebut adalah ketidakmampuan fasilitas kesehatan di Kota Bandung dalam memberikan layanan kepada masyarakat secara maksimal akibat kasus Covid-19 yang terus bertambah.

“Jadi maksudnya kondisi itu (kolaps) bisa terjadi, apabila penyebaran kasus terkonfirmasi positif Covid-19 terus tidak terkendali,” kata Ahyani saat dihubungi pada Minggu (6/6/2021), seperti dikutip dari Tribunnews.com.

“Lonjakan kasus terus terjadi, maka ada risiko terganggunya pelayanan kesehatan akibat beban besar yang terus bertambah.”

Ahyani mengungkapkan bahwa pihak Pemerintah Kota Bandung terus berupaya melakukan pencegahan penyebaran Covid-19 melalui benteng pertahanan secara berlapis.Pada lapis pertama, kepatuhan dan kedisiplinan setiap individu dalam menerapkan protokol kesehatan.

Lapis kedua, dilakukannya testing, penelusuran kontak erat atau tracing, dan tindak lanjut perawatan pada pasien Covid-19 atau treatment.Pasien ini nantinya dipisahkan dengan cara isolasi atau karantina mandiri. Serta lapis berikutnya adalah pelaksanaan vaksinasi Covid-19.

Namun, seiring dengan terus meningkatnya lonjakan kasus positif Covid-19, bahkan hingga menembus lapisan pertahanan terbawah, maka pelayanan kesehatan harus bisa menahan laju penyebaran kasus Covid-19 tersebut.

“Inilah yang menjadi kekhawatiran bukan hanya Pak Wakil (Wali Kota) tapi juga semua pihak, bahwa dengan beban besar yang ditimbulkan efek dari situasi tersebut, maka diperlukan peningkatan jumlah tenaga kesehatan hingga ketersediaan infrastruktur pelayanan,” ujarnya.

“Itu seperti tempat tidur pasien yang perlu terus ditambah. Sebab bila hal ini tidak dilakukan, maka akan banyak pasien yang tidak terlayani.”

Meski begitu, Ahyani mengklaim upaya pengendalian kasus Covid-19 di Kota Bandung telah dilakukan dengan sangat baik.Jika biasanya temuan kasus harian Covid-19 di Kota Bandung sejak awal Mei hanya berada di kisaran 50 kasus per hari.

Namun sejak beberapa hari terakhir, jumlah temuan kasus positif Covid-19 meningkat signifikan hingga 100 kasus per hari. Menurut Ahyani, ini menunjukkan bahwa penyebaran Covid-19 di masyarakat terus meningkat.Di sisi laim juga menunjukkan upaya testing dan tracing terus menerus dilakukan oleh Pemerintah Kota Bandung secara efektif.

Karena dampak dari situasi yang demikian, maka kesiapan dari sarana prasarana fasilitas kesehatan harus terus ditingkatkan.Apalagi, rumah sakit yang berada di Kota Bandung bukan hanya melayani warga Kota Bandung saja, tapi juga warga Bandung Raya dan sekitarnya.

Dengan kesiapan dan kelengkapan fasilitas itulah, sebanyak 40 persen warga luar kerap dirujuk ke rumah sakit di Kota Bandun untuk mendapatkan pelayanan kesehatan secara maksimal.

Oleh karena itu strategi yang telah dan akan terus dilakukan Satgas Covid-19 Kota Bandung dalam mengendalikan laju penambahan kasus Covid-19, yaitu tetap memasifkan upaya 5M+3T+Vaksinasi kepada masyarakat.Penerapan 5M inilah, kata Ahyani, menjadi kunci utama dalam dalam mengendalikan kasus Covid-19.

Karenanya diperlukan kesadaran, kedisiplinan, serta kerja sama kolaborasi dari setiap individu, keluarga, dan seluruh lapisan masyarakat untuk dapat mematuhinya dalam setiap aktivitasnya.Selanjutnya, Pemerintah Kota Bandung telah berkomitmen untuk tidak pernah menurunkan kapasitas testing dan tracing.

Bahkan, apabila standar yang ditetapkan WHO hanya 1/1.000 penduduk per pekan atau 500 penduduk per hari. Sementara, yang dilakukan Pemerintah Kota Bandung selama ini adalah 700 penduduk per hari.Dengan demikian, upaya yang telah dilakukan Pemerintah Kota Bandung telah di atas standar WHO.

Selanjutnya upaya lainnya memisahkan isolasi dan karantina bagi warga yang terkonfirmasi positif Covid-19. Upaya ini juga memerlukan kerja sama dari masyarakat dan sektor lain.Saat ini, Kota Bandung telah memiliki tempat Isolasi terpadu bersama hasil kerja sama Pemerintah Provinsi Jawa Barat, Secapa AD, dan BPSDM.

Setiap kecamatan di Kota Bandung pun telah diwajibkan memiliki tempat isolasi di wilayahnya masing-masing. Ini merupakan solusi pencegahan lonjakan kasus positif Covid-19.”Saat ini dari 30 kecamatan se-Kota Bandung, baru ada 19 kecamatan yang telah memiliki tempat Isolasi atau karantina mandiri di wilayahnya masing-masing,” ucapnya.

“Mengapa hal tersebut wajib dilakukan, karena tidak semua yang terkonfirmasi positif Covid-19 itu harus ke rumah sakit. Bahkan 80 persen itu biasanya berstatus tanpa gejala, ringan atau sedang, sehingga bisa di lakukan isolasi mandiri tanpa harus ke rumah sakit.”

Sedangkan untuk vaksinasi, pihaknya terus berupaya memasifkan pelaksanaan vaksinasi Covid-19 bagi seluruh warga Kota Bandung tanpa terkecuali, agar segera dapat terbentuknya herd immunity secara maksimal di Kota Bandung.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular

Pemerintah Kota Bandung Berusaha Mempercepat Penuntasan Vaksinasi Remaja

BERITABANDUNG.id - Ketersediaan vaksinasi Kota Bandung aman untuk dua pekan ke depan. Hal tersebut sesuai dengan alokasi yang diupayakan Pemerintah Kota (Pemkot) Bandung untuk...

Usai Ditahan Imbang Bali United, Pelatih Persib Sampaikan Kabar Gembira

BERITABANDUNG.id - Persib Bandung hanya mampu menuai satu angka pada laga pekan ketiga Liga 1 2021, Sabtu 18 September 2021. Satu angka tersebut didapat Persib...

Pekan Ketiga Ganjil Genap di Bandung, Lebih 600 Kendaraan Putar Balik

BERITABANDUNG.id  - Satuan Lalu Lintas (Satlantas) Polrestabes Bandung bersama personel gabungan TNI, Dishub, dan Satpol PP memutarbalikkan sebanyak 650 unit kendaraan pada pekan ketiga...

Disbudpar Kota Bandung, HUT ke-211 Kota Bandung Diisi Kegiatan Pemulihan Perekonomian

BERITABANDUNG.id - Dinas Kebudayaan dan Pariwisata (Disbudpar) menyatakan perayaan Hari Ulang Tahun ke-211 Kota Bandung  diisi dengan sejumlah  kegiatan  untuk pemulihan ekonomi yang melibatkan...

Recent Comments

Pin It on Pinterest

Share This

Share this post with your friends!