Sunday, April 18, 2021
Home Nasional Bareskrim Ungkap Penipuan Lewat Email Bisnis Yang Gasak Uang Korban Rp 276...

Bareskrim Ungkap Penipuan Lewat Email Bisnis Yang Gasak Uang Korban Rp 276 Miliar

BERITABANDUNG.id – Bareskrim Polri menangkap dua tersangka kasus penipuan internasional dengan modus business email compromise (BEC), inisial UDEZE alias Emeka dan Hafiz. Mereka berperan membuat dokumen fiktif dan berpura-pura menjadi direktur sebuah perusahaan fiktif.

“Dari kegiatan tersebut, maka Bareskrim Polri kemudian berhasil mengamankan tersangka atas nama UDEZE alias Emeka dan tersangka lain berhasil diamankan yaitu tersangka Hafiz yang bertugas untuk membuat dokumen fiktif dan seolah-olah menjadi direktur perusahaan fiktif tersebut dan kemudian dibantu oleh saudara Belen alias Dani dan Nurul alias Iren,” kata Kabareskrim Komjen Listyo Sigit Prabowo saat konferensi pers di Mabes Polri, Jakarta, Rabu (16/12/2020).

Sigit menuturkan dua tersangka menjalankan aksi dengan cara mengirim email palsu memberi informasi perubahan nomor rekening untuk pembayaran Rapid tes yang telah dipesan oleh korban. Akibat penipuan tersebut, korban yang merupakan warga negara (WN) Belanda mengalami kerugian Rp 52 Miliar lebih.

“Modus operandi dilakukan dengan cara mereka mengirim email terkait dengan perubahan nomor rekening, terkait dengan rencana pembayaran untuk memesan Rapid tes covid yang telah dipesan oleh WN belanda. Sehingga kemudian korban mentransfer dana ke rekening atas nama CP Bio sensor dimana ini perusahaan fiktif sejumlah USD 3.597.875 atau senilai Rp 52,3 miliar,” tuturnya.

Sigit menyampaikan, terkait penipuan Internasional Modus Email Bisnis ini, Bareskrim Polri sudah menangani 5 kasus lintas negara. Tiga kasus diantaranya terkait COVID-19 sedangkan dua kasus terkait transfer dana dan investasi.

“Terkait dengan kejahatan ini Bareskrim telah menangani 5 kasus melibatkan lintas negara. 3 kasus terkait dengan COVID-19 dan 2 kasus terkait transfer dana dan investasi,” ujarnya.

“Terkait dengan COVID itu, negara Itali, Belanda dan Jerman. Sedangkan terkait dana dan investasi, Argentina dan Yunani,” lanjutnya

Lebih lanjut Sigit mengatakan, total kerugian yang dilakukan oleh dua tersangka mencapai Rp 276 Miliar. Sementara Rp 141 Miliar telah berhasil disita Bareskrim Polri.

“Sehingga total kerugian yang ditimbulkan adalah kurang lebih dari rangkaian kegiatan mereka, sebesar Rp 276 miliar dan saat ini kita sita Rp 141 miliar,” imbuhnya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular

Pemkot Bandung Targetkan Lelang Stadion GBLA Rampung 2021

BERITABANDUNG.id - Pemenang lelang atas Stadion Gelora Bandung Lautan Api (GBLA) ditargetkan rampung 2021. Proses saat ini adalah menuntaskan urusan administrasi terkait surat layak...

Soal Wacana Poros Partai Islam, PKS Jabar: Itu Langkah Positif

BERITABANDUNG.id - Ketua DPW PKS Jawa Barat, Haru Suandharu menilai wacana poros partai Islam merupakan langkah positif. Menurutnya hal tersebut bukan sebuah masalah. Sebelumnya, PKS...

Kerumunan Antrean di Pembagian Bansos di Cinunuk Bandung

BERITABANDUNG.id - Warga Desa Cinunuk, Kecamatan Cileunyi, Kabupaten Bandung terlihat berkerumun saat hendak mengambil Bantuan Sosial (Bansos) tunai dari program PT Pos Indonesia. Kerumunan antrean...

Ridwan Kamil Jalani Tes Usap PCR Usai Istri Terkonfirmasi Positif Covid-19

BERITABANDUNG.id - Gubernur Jawa Barat (Jabar) Ridwan Kamil menjalani tes usap dengan metode reaksi berantai polimerase atau PCR usai Atalia Praratya Ridwan Kamil terkonfirmasi...

Recent Comments

Pin It on Pinterest

Share This

Share this post with your friends!